Workshop : Kuliah ke Perancis

Workshop : Kuliah ke Perancis

Tanggal: Sabtu, 1 Oktober 2016

Tempat: Hotel IBIS, Jl. Daan Mogot 50B, Jakarta Barat

Waktu: 09.00 – 19.00 WIB

Harga tiket masuk: Rp. 3.000.000

workshop-kuliah-ke-perancis

Kamu di JAKARTA? Yuk ikut Workshop Kuliah ke Perancis!

Hidup seseorang bisa berubah dari satu moment sederhana : menerima email. Ini adalah perjuangan Angga Dwi Putra dalam mewujudkan mimpinya S2 di perancis. Ia menyelesaikan pendidikan S1 di Universitas Indonesia. Setelah lulus S1, Angga melamar berbagai beasiswa. Ditolak berkali-kali, hingga lamaran ke 14 ia berhasil.

Ia dapet beasiswa dari pemerintah Perancis : beasiswa Eiffel. Angga menyelesaikan pendidikan S2 di University of Sorbonne, Perancis jurusan Ekonomi pada tahun 2013. Disela-sela kesibukannya kuliah, ia memanfaatkan waktu luangnya untuk keliling dunia. Tercatat, Angga sudah mengunjungi lebih dari 41 negara di usia yang dibilang masih cukup muda dan masih akan terus bertambah lagi negara yang ia kunjungi.

Setelah menyelesaikan studi di Perancis, ia pulang ke Indonesia dan menjadi Staf Ahli di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).
Bulan depan, tepatnya 1 Oktober 2016, Mas Angga akan berbagi ilmunya di Jakarta.

Mau ikut? Info detailnya cek di : bit.ly/perancis

Berikut Kisahnya,

Halloo…

Nama gw Angga dwi putra. 5 tahun lalu, gw terima surat ini. Masih kerekam jelas seakan itu baru kemaren. Waktu itu gw baru kelar solat maghrib. Abis solat, gw inget kalo minggu ini minggu pengumuman pemenang beasiswa Eiffel. Jujur aja, gw dulu samasekali ga ngarep bakalan dapet.

Gw udah 13 kali ditolak sebelumnya, dan Eiffel ini yang paling susah diantara semua. Saingannya seluruh dunia, pelamarnya ribuan tapi yang diterima cuma 400 orang. Tahun2 sebelumnya, dikit banget dari Indonesia yang dapet, jarang sampe 5 orang.

Gw iseng aja cek, kali aja iseng2 berhadiah. Gw klik bagian “Laureate Economie et Gestion” alias pemenang jurusan ekonomi dan manajemen. Ada tabel nama yang diurut berdasar alfabet. Gw scroll, ga ketemu nama Angga. Hiks, yaudahlah. Gw emang udah pasrah. Waktu itu kalo ini ga dapet, gw cancel rencana gw ke Perancis soalnya ga sanggup kalo biaya sendiri. Bener2 my last shot, my last hope.

Pas gw mau close, tiba2 gw sadar kalo disana tuh nama ditulis dari nama belakang duluan. So gw scroll lagi. Dan pas gw sampe ke huruf D, gw seakan kesambet geledek. Disitu jelas kepampang “Dwi Putra”. Di kolom sebelahnya ketulis “Angga” trus disebelahnya lagi “Université Paris 1 Pantheon-Sorbonne”.

Gw melongo sambil ngucek2 mata kali aja salah liat. Gw panggil mamah. “mam, sini deh”. Trus gw unjukkin. “Mam. Boy keterima beasiswanya mam”. Btw, nama panggilan gw Boy 🙂 Trus mama liat. Seketika itu juga kita berdua nangis, pelukan, trus langsung sujud syukur. Ga berhenti gw nangis sambil bilang, “Alhamdulillah Ya Allah, Alhamdulillah” sambil bingung amal apa yang udah gw lakuin sampe dikasih rejeki sebesar ini. Tiga hari kemudian, gw dapet surat resmi kaya yang di foto, kalo gw beneran dapet beasiswanya.

Bener kata Pak Mario, Tuhan itu semena-mena banget kalo ngasih rejeki. Sebulan kemudian papa menang doorprize Kawasaki Ninja, terus bulan depannya, gw sekeluarga diundang jadi tamuNya di Mekah buat umrah. Bener2 bulan penuh rejeki.

workshop-kuliah-ke-perancis-angga

Gw dari dulu cita2 kalo negara asing pertama yang gw kunjungin harus Tanah Suci. Alhamdulillah kesampean, sekeluarga pula. Dan disitulah kawan, di samping Hijr Ismail, persis sejengkal di depan Kabah, gw bersimpuh. Gw sebegitu deketnya sama Kabah sampe ga bisa rukuk. Seumur idup kita solat ngadep kesini, dan kini Kabah persis depan mata gw. Gw ga berhenti nangis ngucap syukur dan janji kalo gw ga akan sia2in kesempatan ini. Gw nangis sejadinya, nangis bahagia, bersyukur tiada tara.

Waktu seakan berhenti. Gw curhat lamaaaaa banget. Gw inget masa2 susah dulu, tapi gw trus sadar, tiap gw ngerasa seakan semua jalan udah mentok, Allah selalu ngasih jalan lain. Gw entah gimana kebetulan ketemu sama senior yang juga mau ke Paris yang ngasih tau beasiswa ini, gw diajak magang sama mantan dosen yang kemudian berperan penting banget pas ngelamar beasiswa, gw juga ketemu Profesor di Sorbonne yang baik banget yang ngebantu semua proses aplikasi gw sampe gw akhirnya lulus kuliah. Semua itu seakan udah diskenariokan oleh sutradara paling hebat, dengan segala plot twistnya sampe akhirnya happy ending.

Gw bukan ustadz bukan apa, tapi beneran guys, Allah itu ngedenger doa lo. Mungkin ga langsung dikabul, mungkin lo harus minta dulu yang kuat. Mungkin lo harus susah2 dulu. Soalnya bisa jadi kalo langsung dapet, lo bakal ngerasa sombong. Dan nikmatnya jauh lebih gede kalo lo harus susah payah dulu. Yang penting percaya kalo Dia punya rencana yang lebih baik buat lo. Makanya walau gagal, jangan pernah putus asa ya.
Mama selalu bilang, rumusnya simpel banget : ikhtiar + doa + tawakal. Udah itu aja kok.
So buat yang selama ini masih gagal, coba introspeksi lo masih kurang dimana. Kali aja usaha lo kurang maksimal, atau doa lo kurang kenceng atau mungkin lo ga bisa ikhlas pas dikasih ujian. Atau bahkan tiga-tiganya. Buat yang baru mau mulai, selalu inget rumus itu yah.

Semoga kelak lo semua diundang jadi tamuNya di Tanah Suci sana, juga dikasih kesempatan buat meninggikan derajat lo dengan mencari ilmu sembari ngeliat keindahan bumi ciptaanNya di seluruh penjuru dunia. Amin..

Oya, so far gw punya 3 mentee yang sukses keterima di kampus luar. Di Prancis, Inggris, sama Jepang.

workshop-kuliah-ke-perancis-testimoni

===========

Pendaftaran:

SEGERA daftar dengan melakukan pembayaran ke salah satu rekening kami :

  • BCA : 8610292250
  • BNI : 0165318957
  • BRI : 1056-01-004593-50-2
  • Mandiri : 132-00-1465845-5

Semua atas nama SRI RAHMAWATI

Untuk informasi dan konfirmasi pendaftaran silahkan SMS atau TELPON Tama di nomer : 0819-0370-0573 / 0896-6997-7566 (WA)

===========

Info dan kontak:

  • Telp 1: 081903700573
  • Telp 2: 089669977566

Jadwal Event, Info Pameran, Acara & Promo Terbaru